Kelebihan Pasokan dan Tertekan Dolar, Tepatkah Jika Menaikkan Harga Semen?

0
650
Ilustrasi produksi semen. (semenindonesia.com)
mortarindonesia.com

Tahun 2018 industri semen Indonesia sepertinya sedang banyak menghadapi persoalan. Persoalan pertama ialah kelebihannya pasokan semen yang mencapai 107 juta ton, sedangkan kebutuhan semen nasional diprediksi tak lebih dari 80 juta ton. Belum lagi lemahnya rupiah terhadap dolar AS yang turut berimbas pada tingginya biaya produksi.

Sementara itu, beberapa pengamat juga menilai, persaingan antarprodusen semen pasti akan semakin ketat mengingat produk luar pun merambah pasar nasional.

Untuk menyiasati kondisi saat ini, beberapa produsen semen pun mulai memutar otak untuk bisa mendapatkan ‘kue’ lebih banyak. Salah satu strategi yang dilakukan oleh PT Indocement Tunggal Perkasa Tbk. ialah menaikkan harga jual semen antara 1-2% pada semester II 2018 ini.

Indocement memutuskan menaikkan harga jual lantaran melejitnya biaya produksi yang mesti ditanggung perusahaan. Menurut Direktur Utama PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk. Christian Kartawijaya, selama kuartal I tahun 2018 biaya produksi yang ditanggung perseroan naik 11% dibanding periode sama pada tahun lalu. Namun, harga jual justru melemah lebih dari 7%.

“Setelah Lebaran ini, kami akan melakukan tes pasar dengan mencoba menaikkan harga jual, tetapi kenaikannya rendah sekali, pada kisaran 1%—2%,” ujar Christian di Jakarta, Senin (4/6).

Namun, apakah langkah yang diambil oleh Indocement sudah tepat dan dapat juga dilakukan oleh produsen semen lainnya? (Baca selengkapnya)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here